Masagena_3

My photo
apabila tinta berbicara, mekarlah nostalgia, menyingkap ceritera, tanpa sia-sia

Friday, 20 January 2012

Memandu, Kelahiran dan Susu Pekat

      "Mana aku ada lesen memandu... memandu pun tak pandai... buat apa beli kereta?"  kata Bahar sambil ketawa kecil.  Namun hatinya agak teruja dengan cadangan Udin, menantu saudara Halija.  Kadang-kadang pemikiran Udin agak maju ke depan, dan agak tidak boleh diterima oleh fikiran.
     "InsyaAllah, saya boleh ajar Pakcik memandu kereta, senang sangat.  Sementara tu, mulakan dulu urusan beli kereta.... saya sungguh-sungguh ni..."  Udin membalas dengan serius apabila melihat Bahar terus tersenyum-senyum tidak yakin.
     "Beginilah, sekarang juga Pakcik ikut saya, naik kereta saya, belajar memandu..."  Udin mempelawa sambil membuka pintu keretanya.
     "Kau ni ada-ada saja Udin... nanti-nantilah aku belajar."  Bahar teragak-agak,  serba salah menolak pelawaan Udin yang ternyata sangat ikhlas.
      "Tak payah nanti-nanti... kita cuba sekarang, Pakcik tidak akan menyesal, insyaAllah.  Bayangkan apabila Pakcik boleh memandu, ada kereta sendiri, senanglah mengurus anak dan isteri ke sana-sini apabila diperlukan.  Boleh juga jadi punca pendapatan sebelah malam, jadi kereta "pirate"... prebet sapu." Udin terus memujuk.
      "Iya juga ya?"  Bahar mula bersemangat.  Apa saja yang boleh menambah pendapatan untuk keluarga, memang menaikkan semangatnya.

***

     "Mandor ada lesen memandu?  Kita ada jawatan kosong untuk pemandu."  Mr. Chin tiba-tiba bertanya apabila Bahar naik ke pejabat suatu pagi di awal bulan.
      "Ada Mr. Chin, ada, baru dapat lesen memandu bulan lepas.  Ini dia..."  jawab Bahar girang sambil mengeluarkan lesen memandunya yang sangat baru.   Hatinya tiba-tiba terasa berbunga-bunga wangi kerana terlalu gembira.
      "Wah!  Ini sangat bagus!  Mula besok Mandor jadi pemandu bawa HD masuk kampung ajar jahit dan masak.  Gaji ada tinggi sikit dan ada elaun perjalanan.  Kita kasi satu jip untuk Mandor bawa dan jaga betul-betul.  Sekarang pergi pada kerani untuk isi borang dan belajar isi buku log perjalanan."  Mr. Chin memberi arahan sambil tersenyum lega.  Senyum yang lebar di wajah Bahar sudah cukup sebagai tanda persetujuan.  Masalahnya mencari pemandu selesai sekelip mata.  Mencari mandor baru bukan satu masalah yang besar bagi Mr. Chin.  Siapa-siapa pun boleh jadi mandor.  Tapi tidak semua orang boleh jadi pemandu.
      "Ya Allah, Engkau yang melorongkan aku ke jalan ini.  Alhamdulillah...."  bisik Bahar di dalam hati.

***

      "Una, bangun nak... bangun..."  Bahar mengejutkan Una yang sedang nyenyak tidur.  Jam menunjukkan hampir jam satu pagi.  
      Una bangkit terpinga-pinga.  Sam dan Aya sedang menolong emak mereka Jenak. 
      "Una ikut bapa dan mak ke rumah sakit ya, teman mak.  Mak nak beranak adik baru."  Bahar memberi penjelasan dengan hati berdebar-debar sambil menjeling ke arah Jenak yang nampak sedang kesakitan.  Bukan itu saja, Jenak sedang tumpah darah!  Setiap langkahnya meninggalkan tompok darah di atas lantai rumah, darah mengalir turun dengan banyaknya!!  Kecut hatinya melihat keadaan itu.
      "Ya Allah, tolong Jenak ya Allah, tolong Jenak, tolong kami ya Allah..."  Doanya tidak putus-putus.
      "Sam dan Aya jaga adik-adik, bersihkan darah dan siapkan tempat tidur mak."  Arah Bahar sambil bergegas memimpin Jenak masuk ke dalam jip Jabatan Pertanian.  Una membawa beg Jenak dan duduk di belakang.  Dia masih terpinga-pinga dan membisu seribu bahasa.   Apalah yang boleh diucapkan oleh anak berumur sembilan tahun tatkala melihat ibunya dalam keadaan yang begitu asing baginya?  Keadaan yang cukup menakutkan.  Apa yang mampu dilakukan olehnya? Dia hanya taat pada suruhan bapanya, walaupun hatinya dipenuhi seribu tanda tanya. Kedinginan malam mula terasa.
      "Pegang kuat-kuat ya nak.  Bapa bawa jip laju ni,"  Jenak sempat memperingatkan Una apabila dia boleh berkata-kata di celah kesakitannya.  Mulutnya kumat-kamit berzikir.  Hati sanubarinya memanjatkan doa tidak putus-putus ke hadhrat Allah Azzawajalla, memohon bantuanNya.
      Sebelum waktu subuh, Bahar sudah mengazankan anaknya yang terbaru, seorang bayi perempuan.  Lengkap tujuh orang anaknya kini, enam orang perempuan dan seorang lelaki.
      "Kuterima rezki pemberianMu dengan segala kesyukuran, ya Allah.  Aku bersyukur Engkau telah selamatkan kedua-duanya.  Aku bersyukur aku sudah ada lesen memandu ya Allah.  Sesungguhnya Engkau maha mengetahui dan maha pengatur..."  antara munajatnya di subuh hari 20 Jun itu.

 ***

      "Kau nampak agak sihat Mak Sam.  Tak macam mula-mula kami datang dulu, nak bercakap pun tak daya."  Kata Mak Ros sambil memicit-micit kaki Jenak.
      "Iya kan?  Ngeri kami apabila Pak Sam kata kau tumpah darah.  Syukurlah sempat ke rumah sakit kan?"  Mas pulak menyampuk.
      "Alhamdulillah.  Kamu tau, naik saja atas katil beranak tu, aku dah tak boleh tahan.  Misi kata, tunggu, tunggu, saya nak pakai apron!!!  Tapi, macam mana nak tahan?  Aku beranak juga...... kesian dia, habis baju putihnya kena darah.  Baik betul Misi Cina tu, dia ketawa, tak marah pun.  Tapi, aku kena tambah darah banyak juga, sebab tu lima hari di rumah sakit."  Jenak menceritakan pengalamannya.  Wajah misi baik hati itu masih terbayang jelas di ruang matanya.  Tabung darah yang silih berganti disambungkan ke lengannya juga, masih terasa sakitnya sampai sekarang.
      Adik ipar dan kawan-kawannya diam sejenak mendengar cerita Jenak.
      "Siapa namanya ni?"  Timah, Mak Ros dan Mas bertanya serentak, lalu berpandangan sesama sendiri, lalu sama-sama ketawa.  Jenak ketawa perlahan sesuai perempuan dalam pantang tiga puluh hari.  Geli hatinya melihat gelagat mereka.  Mereka menziarahinya buat kali kedua selepas pulang dari rumah sakit.  Mereka adalah kawan-kawan rapatnya, kawan-kawan baiknya, selalu berkongsi susah dan senang bersama.
        "Namanya Aida,"  jawab Jenak sambil mengusap pipi bayinya.
      "Botol apa ni Kak Jenak?  Macam botol ubat rumah sakit.  Banyaknya Kak Jenak makan ubat."  Timah memegang sebuah dari beberapa botol di dalam bekas.  
      "Itu la, Ada ni, tak mau dia menyusu badan.  Dibancuhkan susu cap junjung juga tak mau.  Kami cuba-cuba letak susu pekat di lidahnya, masyaAllah, mau dia hisap, terus berhenti menangis.  Botol kecil tu botol susu dia lah."  
      "Tak bahayakah Mak Sam?  Susu tu kan manis?"  Mak Ros menyuarakan kebimbangan.
     "Entahlah.  Kita berserah saja pada Allah Taala.  Mudah-mudahan dia sihat."  kata Jenak bernada pasrah.
      Bahar yang mendengar semua perbualan empat sekawan itu mengaminkan doa Jenak.  Kebimbangannya dilitupi olah doa yang sentiasa dipanjatkan ke hadhrat Allah Taala, Tuhan yang maha segala-galanya.

No comments:

Post a Comment