Masagena_3

My photo
apabila tinta berbicara, mekarlah nostalgia, menyingkap ceritera, tanpa sia-sia

Thursday, 10 November 2011

Bermulanya.... 1965

     Dari tepi jalan, Bahar memandang ke halaman rumah.  Tanaman kacang tanah tersusun rapi di halaman yang tidak seluas mana.  Bunganya menguning, indah sekali pada pandangan matanya.  "Tak lama lagi, akan dapat hasil.... alhamdulillah.." katanya kepada dirinya penuh kesyukuran dan pengharapan.  Pintu dan tingkap rumah terbuka, tapi tidak kelihatan sesiapa, tidak isterinya, tidak juga seorangpun daripada enam orang anaknya.

     Keadaan sunyi dan sepi.  Tiba-tiba, suara Adun kuat dari dari dalam rumah, "Bapak balik!  Bapak Balik!" Adun menuruni anak tangga lalu menerpa ke arahnya dengan laju.  Adun satu-satunya anak lelakinya  baru berumur empat tahun.  Satu demi satu anak-anaknya muncul di ambang pintu rumah dengan wajah yang girang.  Sam, Aya, Una, dan Sia.  Isterinya muncul berdiri di belakang anak-anak, menggendong bayi mereka, Aba,  berumur empat bulan.  "Alhamdulillah.. alhamdulillah.." bisik hatinya bersyukur kerana mereka semua sihat walafiat.

     Anak-anaknya sudah tidur.  Jam di tangannya menunjukkan pukul 9.30 malam.  Selepas Maghrib tadi, suara lantang tiga orang anaknya membelah kesunyian malam dengan alunan bacaan Qur'an.  Demikianlah keadaan di rumahnya setiap hari, samaada  ketika dia ada di rumah atau di kem kayu balak.  Anak-anak jiran datang belajar mengaji Qur'an di waktu pagi dan petang.  Anak-anaknya pula membaca Qur'an sekali lagi di waktu malam.  Isterinya Jenak adalah seorang ibu sekaligus guru Qur'an yang sangat baik.  Una baru mula belajar Muqaddam, sedangkan Sam dan Aya sudah lancar dan bertajwid membaca Qur'an besar.   "Alhamdulillah.. alhamdulillah.." bisik hatinya bersyukur  kerana mendapat isteri yang alim dan solehah.

     "Kenapa Sam tidak ke sekolah tadi?" tanyanya kepada Jenak yang sedang menguli adunan tepung.  Jenak membuat kuih untuk dijual olah Sam, Aya dan Una setiap pagi di Kem Asykar Sebatik.  Setiap malam dia membuat kuih dengan tekunnya, diterangi oleh cahaya lampu minyak tanah.  Cahayanya sekadar cukup untuk menerangi ruang rumah mereka yang kecil.

     "Kapten Salim kata Sam sudah tamat di Sekolah Asykar Sebatik ini.  Dia sudah pandai semua yang diajarkan.  Sudah satu bulan dia behenti sekolah.  Kalau nak sambung sekolah, Sam perlu ke Tanjung,"  Jenak memberi penjelasan.  Kesedihan di hatinya bugar kembali mengenangkan anak sulungnya yang sangat cerdik itu tidak bersekolah.  Umurnya sebelas tahun dan sepatutnya belajar dalam darjah lima.  Sekolah Asykar Sebatik hanya ada darjah satu hingga empat sahaja.

     Bahar diam.  Setiap dua bulan dia meninggalkan keluarga untuk bekerja di kem kayu balak.  Hampir semua urusan keluarga ditanggung oleh Jenak yang sangat sabar, cekap dan bertanggungjawab.  Kompeni membenarkan pekerja balik empat hari saja dalam dua bulan.  Pekerjaannya sangat berbahaya dan memerlukan kemahiran yang tinggi. Dia pekerja berpengalaman dan kompeni menghargai keupayaannya dengan membayar gaji empat angka yang sangat lumayan.

     "Sam sudah tamat di Sekolah Asykar Sebatik... Sam perlu ke Tanjung..." kata-kata Jenak terngiang-ngiang di telinganya.  Sam anak sulungnya yang pandai dan rajin sekolah.  Sam yang turut memikul tanggungjawab menguruskan keluarga.  Sam yang cekap menjaga dan mengurus adik-adiknya.  Sam yang pandai mengira hasil jualan kuih di Kem Asykar.  Sam sudah berhenti sekolah.  Sam baru berumur sebelas tahun dan tidak bersekolah.

4 comments:

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  3. Teruskan Kak Mun.. waiting with bated breath.

    ReplyDelete
  4. Teruskan Kak Mun.. waiting with bated breath, even though I know the story..

    ReplyDelete